Blackberry Akan Berhenti Produksi Smartphone Sendiri

Diposting pada

Raksasa ponsel BlackBerry telah mengkonfirmasi rumor yang suidah lama berkembang bahwa mereka dikatakan akan berhenti membuat hardware, dan sebagai gantinya akan fokus pada perangkat lunak dan layanan saja. Hal ini tentu sedikit mengejutkan karena sebelumnya Blackberry baru saja mengumumkan Smartphone Android terbarunya .

Mengumumkan status keuangannya hari ini, BlackBerry mengungkapkan bahwa mereka hanya membuat $ 352.000.000 pada kuartal terakhir, turun lebih dari 100 juta USD dari tahun ke tahun bahkan pada tiga tahun terakhir turun sebesar $ 1,3 miliar . Tapi dibalik semua masalah keuangan ini , CEO Blackberry John Chen mengatakan bahwa perusahaannya sekarang akan melakukan outsourcing pada proses manufaktur hardware nya kepada pihak ketiga, dan blackberry tidak akan memproduksi smartphone dan hardware lainnya secara internal .

“Strategi baru Mobility Solutions kami menunjukkan tanda-tanda momentum, termasuk kesepakatan first major device software licensing dengan perusahaan Joint Venture telekomunikasi di Indonesia,” kata Chen, dalam siaran pers. “Dengan strategi ini, kami berfokus pada pengembangan perangkat lunak, termasuk keamanan dan aplikasi. Perusahaan berencana untuk mengakhiri semua pengembangan hardware internal dan melimpahkan semua perihal pengembangan hardware ke pihak ke tiga . Hal ini memungkinkan kita untuk mengurangi kebutuhan modal dan meningkatkan pengembalian modal yang diinvestasikan. ”

Di Wall Street bahkan sudah banyak yang telah berspekulasi apakah perusahaan akan membunyikan lonceng kematiannya untuk bisnis ponsel mereka. Sementara rumor yang tidak didasarkan pada informasi baru yang spesifik, referensi dibuat untuk komentar Chen diucapkan setahun yang lalu, ketika ia mengatakan bahwa ia harus mempertimbangkan keluar bisnis perangkat keras jika itu tidak menguntungkan. Dia mengulangi pernyataannya pada awal tahun ini, ketika ia berkata kepada CNBC: “. Jika pada bulan September, saya tidak bisa menemukan cara untuk sampai ke sana (meningkatkan keuntungan keuntungan), maka saya harus secara matang mempertimbangkan transisi blackberry untuk menjadi perusahaan software saja”

Simak Juga :  5 HP Samsung Murah Dibawah 1 Juta

Setelah kekuatan utama di ranah ponsel, BlackBerry telah berjuang di pasar hardware untuk beberapa waktu. Pada tahun 2007, yang pada saat itu dikenal sebagai Research in Motion (RIM), BlackBerry beberapa kali memiliki nilai puncak sahamnya di $ 236. Angka tersebut berangsur-angsur menurun hingga akhirnya berada di sekitar $ 7 saja Pada tahun 2009.

Dengan demikian, BlackBerry terus untuk meningkatkan layanan enterprise, termasuk keamanan mobile .

“Kami mencapai titik perubahan dengan strategi kami,” tambah Chen, dalam sebuah pernyataan yang jelas berusaha untuk mengubur berita terbesar dalam sejarah perusahaan. “Yayasan keuangan kami yang kuat, dan kami memegang poros untuk mengembangkan perangkat lunak . Di Quarter ke 2 perusahaan kami melipat gandakan keuntungan dari tahun ke tahun .  BlackBerry Radar yang merupakan end-to-end asset tracking system juga akan mulai kami rilis ke pasar .

berita hari ini terjadi dua bulan setelah BlackBerry mengungkapkan tidak akan lagi memproduksi BlackBerry Klasik smartphone BB10 bertenaga nya, tetapi sebaliknya berfokus pada berbagai baru perangkat Android. Memang, meskipun laporan penjualan suam-suam kuku dari smartphone Android pertamanya, BlackBerry Priv, muncul laporan pada bulan Juni bahwa perusahaan asal Kanada itu bekerja pada tiga handset Android baru. Yang pertama dari tindak lanjut ponsel Android ini resmi terungkap pada bulan Juli, dengan DTEK50 mid-range, yang diluncurkan di delapan negara.

Untuk menjadi jelas di sini, BlackBerry belum mengumumkan akhir dari merek BlackBerry di pasar ponsel – itu hanya berhenti untuk membuat perangkat di rumah. Tapi tetap saja, ini menandai momen penting, tidak hanya dalam sejarah perusahaan, tetapi di seluruh industri ponsel.

Blackberry Tetap Produksi Telepon Genggam Namun Tidak Secara Internal

Baca Juga : Android Teraman Didunia Baru Dari BlackBerry

Dari semua pembicaraan ini , Blackberry sama sekali tidak menyebutkan bahwa blackberry akan mengundurkan diri dari industri smartphone , akan tetapi Blackbeery akan berhenti melakukan produksi telepon genggamnya secara Internal dan mempercayakan semua urusan produksi Hardware (termasuk telepon genggam) ke pihak ke tiga atas lisensi resmi dari Blackberry .